26.3 C
Jakarta
Friday, Jan 24, 2020
Image default
Metropolitan

GrabWheels Disarankan Beroperasi di Tempat Wisata Bukan Alat Transportasi

Executive Director Rujak Center for Urban Studies, Elisa Sutanudjaja menyoroti bisnis persewaan GrabWheels. Dia memandang otoped listrik tersebut bukanlah alat bantu mobilitas. ”Tetapi memanfaatkan kebutuhan rekreasi, untuk mendapatkan keuntungan,” ungkapnya dalam diskusi “Quo Vadis Aturan Main Skuter Listrik” di Jakarta, akhir pekan lalu.

Bila memang sebagai mobilitas, sambung dia, banyak unsur yang tak terpenuhi. Lagipula, berdasarkan dataResearch Institute of Socio Economic Development (RISED), hanya35% pengguna yang tujuan penggunaannya sebagai alat transportasi. Secara rinci, hasil survei RISED yang melibatkan 1.000 responden di Jakarta itu berjudul “Persepsi Masyarakat di DKI Jakarta tentang Penggunaan Skuter Listrik di Jalan Raya dan Trotoar”.

Penelitian tersebut mengungkapkan sebanyak 81,8% responden membutuhkan kehadiran regulasi pembatasan skuter listrik. ”Ternyata penggunaan GrabWheels tersebut tidak berkorelasi dengan kepentingan last mile first mile, ataupun mendukung mobilitas,” terangnya. Untuk kawasanseperti Blok M, Cikini, Menteng, Thamrin, Sudirman, Cipete, cakupan dan jarak antar halte transportasi umum memang cukup berdekatan, yaitu berkisar 250 meter hingga 750 meter (untuk MRT).

Sementara jarak 250 meter bisa ditempuh dengan berjalan kaki selama 5 menit. Maka itu, dia berharap skuter listrik harus segera diatur. Lebih tepat digunakan di tempat pariwisata dan kawasan khusus lainnya. ”Di internal kampus Ohio State University (Amerika Serikat) misalnya membantu mahasiswanya bergerak di area kampus yang luas. Atau bisa juga digunakan di tempat wisata, tetapi tentunya dengan standar keamanan. Taman Mini bisa, karena areanya luas,” tuturnya.

Elisa memandangregulator termasuk Dinas Perhubungan disarankan fokus pada peningkatan konektivitas moda angkutan umum saja. Di tempat yang sama, Ketua Tim Peneliti RISED Rumayya Batubara memaparkan, skuter listrik yang bebas lalu lalang di jalan bukan hanya mengganggu pengendara kendaraan bermotor resmi tetapi juga pejalan kaki. “Warga mendukung segera terbitnya peraturan skuter listrik. Ini penting untuk menjaga keamanan dan keselamatan pengguna skuter dan pengguna jalan lain, untuk alat angkut pribadi,” ujarnya.

Hanya 24,6% masyarakat DKI Jakarta yang menjadi responden survey mendukung pengunaan alat angkut jenis itu. Selebihnya atau mayoritas tidak setuju. Sebab sebanyak 81,7% responden menganggap penggunaan skuter listrik tidak tertib. Berdasarkan motif atau tujuannya, sebesar 65,2% harapan responden menyatakan penggunaan skuter listrik sebagai sarana rekreasi saja.

Sebesar 34,8% lainnya dimanfaatkan sebagai sarana untuk menuju kantor dan pusat perbelanjaan. Selain itu, sebesar 65,2% masyarakat DKI Jakarta juga mengungkapkan skuter listrik disalahgunakan di lokasi yang tidak semestinya antara lain jalan raya, trotoar pejalan kaki, dan Jembatan Penyeberangan Orang (JPO).

Baca Lainnya

Kepadatan Kendaraan Pemudik Mulai Terlihat di GT Cikampek sampai Cibitung

Ristia Afifah

Korban Sempat Dicekik Menggunakan Tali Rafia Rekonstruksi Pengeroyokan Sadis Alfian di Cengkareng

Ristia Afifah

Badan Pajak DKI di RAPBD Jakarta 2020 Disorot DPRD 9 Miliar Nilai Fantastis 1 Set Komputer Rp 128

Ristia Afifah

Polisi: Alasan Meningkatkan Daya Tahan Tubuh, Nunung Konsumsi Sabu Setiap Hari

Ristia Afifah

Pemotor Pria yang Pamer Kemaluan Kepada Siswi SMK di Bekasi wajib Ditindak Tegas KPAD

Ristia Afifah

KAI & MRT Bentuk Perusahaan Patungan Kembangkan Potensi TOD

Ristia Afifah

Tingkatkan Kualitas Berpolitik Melalui Orlentama Angkatan II Kosgoro 1957 Provinsi DKI Jakarta

Ristia Afifah

Bahas Kondisi di Bogor hingga Normalisasi Vs Naturalisasi Bagus Mana Viral Analisis Banjir Jakarta

Ristia Afifah

Senggol Bus Primajasa di Ciputat, Pemotor Terjatuh dan Penumpangnya Tewas Terlindas

Ristia Afifah

Ratusan Driver Gelar Syukuran & Doa di Tugu Proklamasi Nadiem Jadi Menteri

Ristia Afifah

Ketua DPRD DKI Tolak Kebijakan Pemprov yang Menebangi Pohon Tua

Ristia Afifah

Gagal Lolos Ujian SIM, Biaya yang Disetor Bisa Ditarik Lagi? Ini Kata Polisi

Ristia Afifah

Leave a Comment