25.8 C
Jakarta
Saturday, Jan 18, 2020
Image default
Internasional

Iran Diprediksi Lebih Gunakan Proxy-Proxynya buat Serang Amerika Potensi Perang Dunia III Kecil

Pasca tewasnya Komandan Pasukan Quds, Qasem Soleimani, konflik antara Iran dan Amerika Serikat kian memanas. Keadaan ini dianggap banyak orang sebagai jalan pemicu terjadinya perang dunia ketiga. Kedua negara baik Iran maupun Amerika mempunyai hubungan yang dekat dengan negara negara besar lainnya.

Iran memiliki hubungan dekat dengan Rusia dan juga China. Selain itu juga mempunyaui dukungan dari beberapa negara jazirah seperti Lebanon, Irak, Suriah dan sebagian Yaman. Sementara Amerika juga mempunyai dukungan dari Sekutu serta negara negara timur tengah seperti Israel, Arab Saudi, hingga Mesir.

Namun demikian, meski keduanya memiliki banyak kawan, sebagian kalangan berpendapat bahwa potensi terjadinya perang dunia ketiga sangat kecil. Pengatam Timur Tengah, Trias Kuncahyono saat berbicara di Kompas TV Senin (6/1/2020) berpendapat, kawan dekat Iran seperti Rusia serta China akan berpikir ulang untuk terlibat dalam perang tersebut. Alih alih, Trias menyebut, bahwa situasi tersebut justru akan digunakan China untuk memanfaatkannya sebagai kepentingan Ekonomi.

Demikian Rusia, menurutnya Negeri Beruang Putih tersebut akan berpikir panjang lebar untuk suatu peperangan. Menurut analisanya, Trias mengatakan Iran tak akan memilih perang dengan serangan secara frontal terhadap Amerika. Sebab jika melakukan hal tersebut, Iran bisa saja kalah dengan mudah.

Iran memang punya pengayaan nuklir namun tak mempunyai senjata yang mampu menjangkau hingga ke Amerika. Dijelaskan Trias Kuncahyono, Iran mempunyai satu kelebihan untuk situasi tersebut yakni, dalam hal membangun jaringan. Iran mempunyai proxy proxy yang cukup banyak di sekitaran kawasan timur tengah.

"Di Timur tengah Iran punya proxy yang sangat banyak disana, jadi kalaupun terjadi perang, barangkali temannya banyak, lalu tidak akan tejadi frontal peperangan Amerika dan Iran," tuturnya. Menurutnya, Iran akan lebih memilih menggunakan proxy proxy tersebut untuk mengganggu pangkalan militer Amerika yang berada di Timur Tengah. Dengan strategi tersebut, menurut Tris hal ini akan sangat mengganggu Amerika.

Seperti diketahui Amerika mempunyai pangkalan militer di Arab Saudi, UEA, di Kuawit sehingga hal itu bisa jadi sasaran Iran. "Lewat cara itu barangkali bisa juga Iran menaggapi aksi pembunuhan tersebut dengan cara itu," ungkap Trias. Trias Kuncahyono menyebut situasi yang terjadi anatara Amerika dan Iran diprediksi tidak berpengaruh banyak terhadap Indonesia.

"Yang paling mungkin, Demo akan terjadi karena AS lawa salah satu negara di teluk," ungkapnya. Senada, pengamat terorisme Al Chaidar mengatakan memanasnya hubungan Iran dan Amerika tidak akan berdampak terhadap gangguan keamanan di Indonesia. Al Chaidar mengatakan kelompok kelompok Iran yang ada di Indonesia tidak akan melakukan tindakan yang bersifat teroris karena tidak memiliki motif teologis yang kuat.

Berbeda dengan kelompok Sunni yang memiliki motif teologis yang kuat. "Kelompok kelompok yang berasal dari Iran umumnya beraliran Syiah dan mereka umumnya tidak militan seperti kelompok kelompok Sunni," kata Al Chaidar dikutip

Baca Lainnya

Jokowi Sampaikan Obserbasinya buat Perdamaian di Rakhine State & Palestina Dihadapan Sekjen PBB

Ristia Afifah

Marak di Amerika, Aksi Jilat Es Krim di Supermaket Lalu Dimasukkan Kembali ke Freezer untuk Dijual

Ristia Afifah

Merasa Ditipu Orangtua Tentang Legenda Peri Gigi, Gadis Tulis Surat Minta Ganti Rugi Rp 1,7 Juta

Ristia Afifah

12 Tahun Dikurung di Kloset oleh Sang Ayah, Genie Wiley Tak Bisa Berbicara Saat Dibebaskan

Ristia Afifah

Tentara India dan Pakistan Baku Tembak di Perbatasan Kashmir, 5 Orang Tewas

Ristia Afifah

VIRAL HARI INI, Lihat Perubahan Drastis Rumah 100 Tahun Diubah Jadi Istana Hello Kitty, Mengagumkan!

Ristia Afifah

Pernah Ngemis Minta Diangkat Anak menuju Orang Ini Azura Luna Gayanya Selangit Ngaku Sosialita

Ristia Afifah

Dokter Angkat Tumor Seberat 25 Kg di Tubuh Wanita 59 Tahun, Awalnya Mengeluh Sesak Napas

Ristia Afifah

Kisah Alan Turing, Pemecah Kode Rahasia Perang Dunia II yang Dikebiri Kimia karena Kelainan Seksual

Ristia Afifah

Kedelai Dengan Iklim di Indonesia Dinilai Bagus untuk Membuat Miso Jepang

Ristia Afifah

Jepang akan Tetap Bantu Pengembangan Pulau-pulau Terpencil di Indonesia Kesepakatan Dua Menlu

Ristia Afifah

McDonalds Minta Maaf, Beri Pelanggan Minuman Berisi Zat Kimia Pembersih Bakteri

Ristia Afifah

Leave a Comment