34.1 C
Jakarta
Tuesday, May 26, 2020
Image default
Techno

ITSEC Menemukan Pelanggaran Data Penting di Indonesia

Perusahaan cybersecurity ITSEC mengungkapkan telah menemukan bukti pelanggaran data dalam skala besar yang mengandung catatan informasi pelajar dan Kartu Keluarga di Indonesia. Kasus pelanggaran data ini tidak pernah diketahui sebelumnya, yakni data informasi yang beredar tersebut diperjualbelikan di sejumlah pasar gelap dunia maya kepada oknum tertentu yang menggunakan cryptocurrency untuk melakukan pembayaran. Data data yang beredar tersebut bernilai penting karena mengandung jutaan informasi pribadi, mulai dari nama lengkap, alamat, nomor KTP, tanggal lahir, hingga detail lengkap dari anggota keluarga yang biasa ditemukan di catatan Kartu Keluarga.

Para pelaku yang memperoleh data ini dan memasoknya kedalam pasar gelap dunia maya untuk dijual secara ilegal mengklaim bahwa data ini berasal dari database biodata Indonesia dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. Walau begitu, ITSEC belum dapat mengkonfirmasi apakah data biometric termasuk dalam penjualan ataupun apakah data itu benar benar asli berasal dari Departemen Pendidikan dan Kebudayaan atau dari sumber lainnya. Junior Lazuardi selaku ITSEC Investigator mengatakan, pihaknya tidak bisa mengatakan secara pasti dari mana asal data tersebut dicuri atau dikumpulkan.

Pasalnya sangat sulit untuk mengaitkan penemuan data yang dicuri di dunia maya dengan sumber asli penyimpan data tersebut. Founder sekaligus CTO ITSEC, Marek Bialoglowy, mengungkapkan keprihatinannya terhadap kejadian ini. ”Kami sangat prihatin dengan kasus jual beli data ilegal ini karena data seperti ini dapat digunakan untuk melakukan beragam kejahatan terhadap subyek pemilik data, seperti aksi kriminal membuka akun bank, mendaftarkan pinjaman, hingga melakukan penipuan dalam pemilihan. Kejahatan ini menyakiti banyak orang,” katanya.

ITSEC Group Chairman, Patrick Dannacher menyatakan, pihaknya mendukung talenta yang dimiliki investigator dari threat hunting team kami karena mereka mampu untuk menemukan dan menganalisis keberadaan data ilegal skala tinggi yang bisa memberikan dampak bagi jutaan penduduk Indonesia. ITSEC juga telah menginisiasi koordinasi dengan pihak berwenang untuk mengusut hal ini lebih lanjut. Hal ini semata sebagai keikutsertaan perusahaan dalam isu perlindungan data di Indonesia, sekaligus mendukung penegakan cyber law di Indonesia. "Tim investigator dari ITSEC kini tengah bekerja untuk memastikan agar data yang sudah beredar dapat terhapus dari perdagangan ilegal dunia maya dan untuk menyerahkan seluruh hasil investigasi kepada pihak berwenang," katanya.

Baca Lainnya

Aplikasi Cashbac dan LinkAja Umumkan Kerja Sama

Ristia Afifah

Satu dari Ketiga Seri Berkamera 108MP Bocoran Spesifikasi Kamera Trio Samsung Galaxy S20 Series

Ristia Afifah

Pengguna Berbagai Negara Keluhkan Instagram, Facebook dan WhatsApp Eror

Ristia Afifah

Samsung Disimyalir Siapkan Galaxy A90, Sudah 5G dan Prosesor Snapdragon 855

Ristia Afifah

Hari Ini Terakhir Bisa Tebus Galaxy S10 dengan Tukar iPhone XR dan Rp 2,3 Juta

Ristia Afifah

Mengapa WhatsApp Tak Bisa Dipakai Lagi di Smartphone Ini dari 1 Februari 2020 Akhirnya Terungkap

Ristia Afifah

Harga Dan Spesifikasi Samsung Galaxy Tab A 10 1 2019 Tablet Ukuran 10

Ristia Afifah

Cara Melihat Instagram Stories Teman Tanpa Ketahuan, Gampang Banget!

Ristia Afifah

Berikut Harga & Spesifikasi Ponsel Kamera 108 MP Xiaomi Mi Note 10 Pro Rilis di Indonesia Besok

Ristia Afifah

Inilah Daftar Ponsel yang Tak Bisa Gunakan WhatsApp Setelah 1 Februari 2020

Ristia Afifah

Semakin Dekat dengan Komunitas, Urban Republic Gelar Product Experience Bertajuk “UR Amazing Race”

Ristia Afifah

3Dolphins Kenalkan Solusi Conversational Services untuk Tingkatkan Layanan ke Pelanggan

Ristia Afifah

Leave a Comment