25.3 C
Jakarta
Sunday, Aug 9, 2020
Image default
Corona

 Publik Kini Lebih Cemaskan Kondisi Ekonomi Ketimbang Terpapar Covid-19 LSI Denny JA

Lembaga Riset Denny JA melakukan survei kualitatif mengenai kekhawatiran masyarakat terhadap pandemi virus corona atau Covid 19. Berdasarkan riset tersebut, masyarakat kini lebih khawatir pada kondisi ekonominya ketimbang terpapar virus corona. "Kecemasan publik atas kesulitan ekonomi kini melampaui kecemasan publik atas terpapar virus corona," kata Peneliti LSI Denny JA, Rully Akbar melalui telekonferensi, Jumat, (12/6/2020).

Kondisi tersebut menurut Rully harus menjadi perhatian pemerintah dengan menahan agar pandemi Covid 19 tidak menimbulkan krisis ekonomi. Karena menurutnya krisis ekonomi dapat menyebabkan krisis sosial dan politik. "Ketika mereka mulai lapar, mereka bisa menjadi marah atau mudah dipantik untuk membuat kerusuhan sosial. Dimulai krisis kesehatan, lalu ke krisis ekonomi maka jika tidak ditangani akan mengarah pada krisis sosial dan politik," katanya.

Pemerintah menurut Rully, harus kembali menjalankan roda ekonomi. Salah satunya dengan memperbolehkan aktivitas ekonomi di masa pandemi. Meskipun demikian menurutnya pemerintah juga harus menjaga agar penyebaran Corona tidak meluas, salah satunya dengan mendisiplinkan masyarakat untuk mengikuti protokol kesehatan.

"Jadi ketika mereka yang kemarin lapar, aktivitas ekonomi harus dimulai namun jangan sampai memicu gelombang baru, karena gelombang baru ini biasanya lebih besar ketimbang gelombang pertama," katanya. "Kita berdoa supaya dengan pemberlakuan new normal bisa memulai roda ekonomi. Sehingga bisa kembali memiliki penghasilan," pungkasnya. SebelumnyaRiset kualitatif LSI Denny JA tersebut dengan mengkaji data data sekunder dari Gallup Poll, Voxpopuli center, dan riset eksperimental oleh Denny JA dan Eriyanto.

Menurut Rully pada awal Maret atau setelah WHO mengumumkan Pandemi, masyarakat lebih cemas bila virus Corona akan menyerang kesehatan. Saat itu 118 ribu warga di 118 negara dinyatakan terjangkit virus dengan angka kematian mencapai 4 ribu orang. "Apalagi disebutkan bahwa penyebaran virus Corona lebih cepat menular ketimbang dua virus serupa sebelumnya yakni SARS dan Mers. Itu menyebabkan masyarakat lebih khawatir dengan kesehatannya," kata Rully.

Ketika WHO sudah menyatakan Pandemi, negara negara di dunia kemudian mengeluarkan kebijakan mulai dari yang berat yakni karantina atau lockdown, hingga pembatasan sebagian aktivitas. Misalnya Italia yang menerapkan Lockdown sementara Indonesia menerapkan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) "Lockdown menjadi kebijakan populis, karena didukung data berkontribusi positif dalam penurunan penyebaran, selain anjuran pakar kesehatan, juga kebijakan itu menjawab pertanyaan mengenai virus itu," katanya.

Namun, Pembatasan pembatasan tersebut membuat pertumbuhan ekonomi merosot, karena perputaran roda ekonomi menurun. Tidak semua industri bisa melakukan pekerjaan dari rumah. Oleh karena itu kebijakan pembatasan tersebut mengakibatkan banyak orang di PHK.

"Ketika pertama masyarakat aware dengan corona, di bulan Juni ada turning point, kecemasan terhadap virus mulai turun, tapi kecemasan terhadap kondisi ekonomi meningkat," katanya. Berdasarkan penelitian eksperimental Denny JA dan Eriyanto tehadap 240 mahasiswa UI yang ditempatkan pada 8 kelompok responden secara acak kesimpulannya mereka lebih takut pada dampak ekonomi. "Ketika diberikan treatmen mengenai dampak ekonomi mereka lebih takut ketimbang saat diberikan treatmen penyebaran virus terhadap kesehatan," katanya.

Penelitian eksperimental tersebut diperkuat oleh hasil riset Voxpopuli Center. Berdasarkan hasil riset 16 Mei sampai 1 Juni melalui sambungan telepon terhadap 1200 responden, masyarakat lebih khawatir terhadap dampak ekonomi ketimbang kesehatan. "Riset tersebut menemukan 67,4 persen lebih takut dampak ekonomi dibanding pandemi virus terhadap kesehatan yang hanya 25,3 persen," katanya.

Sementara itu kajian data lembaga riset internasional Gallup Poll yang melakukan survei di Amerika menemukan fakta bahwa terjadi perubahan kekhawatiran masyarakat dari yang awalnya takut pandemi virus menyerang kesehatan, menjadi khawatir pandemi berdampak pada ekonomi. "Pada bulan April , dan di minggu pertama Mei. Masyarakat di Amerika lebih banyak khawatir virus menyerang kesehatan mencapai 57 persen. Sementara yang khawatir virus berdampak pada ekonomi Hanya 49 persen. Di pertengahan Mei atau 11 17 Mei, terjadi perubahan yakni yang khawatir terdapat dampak ekonomi 53 persen, sementara cemas terpapar virus 51 persen," tuturnya. Dari kajian terhadap tiga data Sekunder itu menurut Rully, LSI Denny JA menyimpulkan bahwa masyarakat kini lebih khawatir pandemi Corona berdampak pada ekonominya, ketimbang pada kesehatannya.

"Kecemasan publik atas kesulitan ekonomi kini melampaui kecemasan publik atas terpapar Corona," pungkasnya.

Baca Lainnya

Respons Istana Sikapi Banyaknya Pasar yang Dipadati Warga Jelang Idul Fitri

Ristia Afifah

Wapres Ma’ruf Minta Masyarakat Patuhi Seruan Social Distancing

Ristia Afifah

Begini Penjelasan Dokter Bisakah Seseorang Tertular Corona dari Pasien yang Sudah Meninggal

Ristia Afifah

Tiga Pasien Terakhir di RSPP Batam Akhirnya Dipulangkan

Ristia Afifah

Jawa Timur Jadi Penyumbang Tertinggi Kasus Baru Positif Covid-19 Hari Ini Dengan 270 Pasien

Ristia Afifah

Saat Ini Tercatat Ada 37.538 OPD Masih Dipantau & 13.923 PDP Masih Dirawat di Indonesia

Ristia Afifah

Segini Harganya Mahasiswa Farmasi UNS Solo Jual Hand Sanitizer Buatan Sendiri

Ristia Afifah

Pasien Positif Corona di Indonesia jadi 172 Orang 5 Meninggal 9 Sembuh BREAKING NEWS

Ristia Afifah

Praktis & Mudah Cara Membuat Cairan Disinfektan Anti Virus Bahan Rumahan

Ristia Afifah

Menkes Terawan Kini Jarang Muncul Sempat Jadi Sosok Kontroversi di Awal Mewabahnya Virus Corona

Ristia Afifah

Pemerintah Ingin Protokol Kesehatan Menjadi Sebuah Kebiasaan di Masyarakat

Ristia Afifah

10 Provinsi dengan Kasus Covid-19 Tertinggi & Terendah Update Corona 8 Juni 2020 di Indonesia

Ristia Afifah

Leave a Comment